ARISAN

AAA

Arisan adalah kelompok orang yang mengumpul uang secara teratur pada tiap-tiap periode tertentu. Setelah uang terkumpul, salah satu dari anggota kelompok akan keluar sebagai pemenang. Penentuan pemenang biasanya dilakukan dengan jalan pengundian, namun ada juga kelompok arisan yang menentukan pemenang dengan perjanjian.

Begitulah penjelasan dari  mas Wiki tentang ARISAN. Dan memang, Masa saya masih SMP pun pernah juga ikut arisan. Tapi namanya dulu bukan Arisan, tapi JULA-JULA. (Ssttt…hampir 1 jam saya memeras otak untuk mengingat-ingat kembali kata JULA-JULA itu lho! Sampai saya mention itu bu guru Lely yang sekarang semakin jarang beredar di dunia maya hiks). Jula-jula jaman saya itu, masih nominal ecek-eceklah. Wong uang jajan pun belum seberapa. Itupun ikut-ikut saja kok.

Sebetulnya ARISAN memang  bukan sesuatu yang asing buat saya, karena sejak saya kecil dulu, lumayan sering melihat Mamak menyisihkan uang yang katanya untuk mbayar arisan. Mamak sangat gemar mengikuti arisan. Entah mana-mana ikut semua. Dan kebiasaannya ini berlanjut terus sampai kami pindah ke Jakarta. Bahkan sampai masa tuanya, tetap ikut arisan. Sampai-sampai, arisannya itu dilanjutkan juga sama Bapa sekarang ini.

Eits … tunggu dulu! Walaupun mamak senang dan rajin ikut arisan, tapi bukan berarti mamak jenis ibu-ibu rumpi yang menghabiskan waktu karena arisan. Arisan yang diikutinya tak ada kaitannya dengan alis bercelak dan bibir bergincu yang berkumpul di cafe-cafe atau kedai kopi :D Di antara mereka, cuma uang yang beredar. Pertemuan sih pasti ada, tapi tak menjadi wajib. Yang paling wajib adalah SETORAN.

Setelah mempelajari arisan yang diikuti mamak, barulah saya tahu kalau arisan yang saya ikuti selama ini lebih banyak merugi. Bagaimana tidak? Misalnya harus menerima penuh SERATUS RIBU, eh harus membayar ke ‘bandar’ SEPULUH RIBU sebagai pengganti UANG BUKU. Bukannya uang bertambah, berkurang malah iya. Rugi ‘kan? Maka sejak itu, otomatis saya tidak mau lagi ikutan arisan yang diadakan teman-teman. Pokoknya mah langsung bilang BIG NO! setiap ada yang menawari hehehe

Sebaliknya, saya mulai belajar ikutan arisan yang diikuti mamak. Saya juga menyempatkan waktu menemani mamak datang ke arisan. Belajar bagaimana ‘menembak’ arisan jika butuh uang. Dan saya jadi tahu, kalau mengambil uang paling akhir itulah yang paling untung. Itulah yang dilakukan bapa saya sekarang. Bapa tidak pernah datang ke arisan, tapi pelaksana arisanlah yang datang mengambil uang setiap bulan. Ketika arisan tutup buku, baru deh bapa terima uang, yang juga diantar oleh si pelaksana. Enak yah bapa saya, terima beres saja hehehe …

Di kalangan teman-teman SMA, pernah ada yang mengusulkan mengadakan ARISAN per 3 bulan, agar ada alasan untuk mengadakan pertemuan rutin. Tetapi gagasan itu menguap bersama angin, dan tak ada realisasinya sama sekali. Saya pikir, arisan sudah tidak jaman lagi sekarang, apalagi jenis arisan kocok. Entahlah kalau arisan tembak, selain di tempat yang mamak saya biasa ikuti, saya tidak tahu juga apakah di tempat lain masih marak?

Kira-kira sohiblogger ada yang pernah atau mungkin masih mengikuti arisan kocok atau tembak gak yah? :)

36 Comments

  1. Dikantorku masih ada arisan kocok, yg ikut ada 12org iuran tiap bulannya Rp.500.000,- jd lumayan kalo daper arisan 6juta he..he.. jd sistemnya 1bulan sblm arisan dimulai dikocok smua nama yg ikt u/ tau dapet bulan apa. jadi paling gak jd bisa planingin mo blanja apa pas dapet arisan :)
    nita recently posted… » monggo ikutan giveawaynya mba vina

  2. dikantor aku masih banyam tuh mbak arisan kocok.. tapi aku gak mau ikutan.. kapok pernah ngurusin arisan yg orangnya susah banget ditagih..
    niee recently posted… » HUJAN PANAS

    • nanti deh tak posting sendiri ttg arisan tembak :D

  3. Arisan bagi gw itu bermakna sebagai salah satu media bersilahturahim dengan komunitas kita. Dulu pernah ikutan arisan teman2 kuliah, namun hanya satu putaran akhirnya bubar jalan. Kemudian teman2 SMA yg hingga sekarang masih berjalan (karena baru mulai dan belum selesai satu putaran). Kalau di saudara, ada sepupu dari pihak Ibu (arisan sunda) dan sepupu dari pihak bapak (arisan padang). Untuk yg arisan padang akhirnya kita ganti dengan bentuk pengajian karena kita tidak bisa memaksa-maksa dan menagih seperti debt collector….hehehehe
    Necky recently posted… » Indahnya Teknologi

  4. Aku dari dulu cuma 2x ikutan arisan.. Itu pun sama temen2 deket di rumah dan yang satunya lagi sama temen2 kantor.. Tapi tetep ga demen aja.. Biar kata pada bilang kayak tabungan.. Menurutku ga tuh.. Hahahaha…
    Bebe recently posted… » Update di Akhir Maret

  5. hehe udah gak ikutan lagi arisan uang kayak gitu. abis ama biaya kumpulnya nih soalnya yang ikut arisan kan temen2 juga. sekarang arisan dinar emas. pake fasilitas dari mdinar gitu. karena anggotanya tmen2 juga jadi gampang tinggal transfer aja uangnya. tar di konversikan ke dinar emas :D insyaAllah gak rugi kalau dinar mah, amin..;)
    maminx recently posted… » Giveaway di Flaper Craft

  6. aku masih ikutan tuh mbak di rumah. 20rb sebulan. tapi belum pernah menang. yg ikutan sekampung soalnya hehehehe..
    thakil recently posted… » mual

  7. jula-jula tuh dari daerah mana mba asal bahasanya?.. he..
    ngomong2, sekarang saya jg ikut arisan loh :)

  8. Kalo di kampung saya masih bernama julo-julo. Sampai sekarangpun kalo arisan ya tetap pakai nama julo-julo.
    Alris recently posted… » Nostalgia

  9. Paling gak demen, kalau arisan menang pertama … berasa punya utang yang kudu dibayar per bulan :mrgreen:
    elfarizi recently posted… » Asinan Banci

  10. masih, masih ada,
    arisan itu kaya nabung..
    kalau mama bilagnnya julo-julo
    sampai sekarang si mama dan papa masih suka ikut arisan..
    usagi recently posted… » Cintai Negeri Mu Apa Adanya #39

  11. aku gak terlalu suka arisan sebetulnya mbak, saat ini ikut di RT dan sekolah saja karena untuk silaturahmi saja itu juga nominalnya kecil

  12. Kapan arisan dilakuin sendirian dan waktunya suka-suka?

  13. Dulu saat masih jd ptgs lapangan buanyak arisan ibu2 yg kuikuti, soalnya pertemuan itu sekaligus wadah penyuluhan2 yg hrs kulakukan… Kalau sekarang tinggal arisan keluarga & teman saja…itupun lebih mementingkan silaturahminya dibanding ‘tarikan’ yg tak seberapa itu, hehe…
    mechta recently posted… » Harta Karun Ku…

  14. kalo gue gak pernah ikutan yang namanya arisan, tapi kalo numpang motor temen gue si Jaya (Ari Son/anaknya mas Ari maksud gue) itu mah hampir saban hari mbak!
    Bung Penho recently posted… » Nonton Film Gratis dan Legal di Viki

  15. aye udeh kaga pernah lagi ikutan arisan, sekarang cuma ngumpulin duit 500perak dicelengan..hihiii

  16. Di Keluarga suamiku ada yang namanya arisan keluarga, buat seru-seruan dan ada ikatan biar bisa silaturahiim tujuannya. Aku juga ikuta, walau kadang kalau pas sibuk tak bisa datang, nitip setoran ajaaa… pake sistem kocok juga, heheee…
    Yunda Hamasah recently posted… » Catatan Hati Seorang Istri

  17. Saya ndak mau ikut arisan :D – pokok kalau ngumpul mesti berbau uang, ndaklah… :lol:.
    Cahya recently posted… » Where Do I Stand

  18. Kalau ARISAN tembak gak pernah sih Kak, kalau ARISAN kocok samapai detik ini masih tetap exsis hehehe,,itung² nabung :)

    Se’ tah JULA-JULA itu apaan sih Kak :(, dan kemana Kak Jumia Lely kok jarang ada di dunia maya :(
    Sofyan recently posted… » Postingan Acak diakhir bulan

  19. april ini bulan terakhir arisan tembak di ruangan saya, mbak ni! males-males gimanaaa gitu, soale capek nagihnya (eyke yang jadi tulang tagih booo) apalagi kalow ngadepin oknum2 yang suka “lupa” bayar arisan, beeehhhh.. esmosi tingkat dewi deh pokoknya! >,<
    bundamahes recently posted… » (bukan) Resensi “Janda-Janda Kosmopolitan”

  20. Tentu dulu waktu aku masih tinggal di Jkarta sering menemani mama ke arisan. Dan kalau kena giliran di rumah, aku ikut bantu mama masak-masak. Biasanya masak-masaknya melebihi budget yang ditentukan sih. Jadi menurutku arisan juga menjadi ajang pamer “ketrampilan” memasak.

    Kalau aku boleh menambahkan sejarah arisan itu sebetulnya ada sejak pendudukan Jepang. Pemerintah militer Jepang untuk memudahkan pengawasan, membentuk tonarigumi, cikal bakal RT/RW yang sekarang. Di situ mereka juga mengenalkan arisan, untuk mengumpulkan dana perang :) Jadi dulu arisan itu bukan untuk memperbaiki ekonomi masyarakat Indonesia, tapi untuk menunjukkan loyalitas kepada saudara tua :)

    (uuuh bicara akademik begini, membuatku teringat begitu banyak PR yang harus dikerjakan :)
    Ikkyu_san recently posted… » Kapan Kamu Merasa ‘Bodoh’?

    • hahahaa … kok malah jadi inget PR sih? xixixi …

      makasi mbak, jadi tau sejarah arisan itu dari mana. gak taunya peninggalan Jepang toh :D

  21. arisan sekarang lebih pada ikatan silaturahmi saja…seperti yang dilakukan klg besar saya, krn dengan arisan smua klg berkumpul…yang mana dihari biasa semua pada sibuk bekerja
    iwan recently posted… » master chef

  22. Arisan tembak tuh mksdnya yg cuma setor aja ya? Kalau saya skrg ini justru rajin banget ikut arisan. Arisan kocok. Mulai dr Arisan keluarga, arisan teman kantor, arisan teman2 haji, arisan tetangga komplek, dan arisan teman2 dekat. Tujuannya 1 , sama seperti mas vizon, utk silaturahmi. Soalnya kalau gak dibikin jadi agenda arisan, susah ngatur waktu ketemunya. Masing2 ada kesibukan sendiri.. Biasanya arisan keluarga dan teman kantor diadakan dr rumah kerumah. Kalau arisan haji cukup dtg ke yayasan sekalian pengajian. Kalau arisan tetangga, krn udah saling tahu rumahnya, jadi arisannya ngumpul bareng di restorant yg ditentukan oleh si pemenang arisan sebelumnya. Karena ada acara makan2, supaya nggak tekor, setiap peserta juga nyumbang uang makan (ditentukan berapa jumlahnya misal 25.000) per org. Kalau tuan rumah bikin menu yg heboh ya pasti nombok uang makannya. Tapi krn tujuannya itu silaturahmi and ngumpul2 ya nggak papa deh nombok dikit dr. Uang arisan Hehe…. Jadi arisannya sbnrnya bukan tujuan utk nabung tapi utk ngumpul2. Uang arisan cuma jadi pengikat kewajiban aja supaya lbh semangat utk dtg hehehe…
    Cut Ratu recently posted… » I’m back :-)

  23. di rumahku masih sering kok mbak.. supermama masih sering ikutan, jenisnya sama kayak arisan yang diikutin mamaknya mbak nique.. jadi ga wajib datang dan ngerumpi ini itu, yang penting setorannya lancar..hehehe
    Amela recently posted… » Sekedar Tanya

  24. Kalau ikut arisan dengan tujuan nabung, aku belum pernah. Aku ikut arisan justru baru beberapa tahun belakangan ini. Arisan yang kuikuti itu lebih kepada arisan keluarga. Yakni, arisan sebagai alasan untuk bersilaturrahmi sebulan sekali dari rumah ke rumah antar sahabat dalam komunitas tertentu. Jadi, sebetulnya kami bersilaturrahmi dan arisan sebagai salah satu agendanya.

    Oiya… aku juga jadi ingat, kalau dulu di kampungku namanya juga JULO-JULO… hehe.. jadi ingat kosakata lama itu.. :)
    vizon recently posted… » kalam fadhi

  25. hehe, aku belum pernah sama sekali ikutan arisan, mba. ribet menurutku, apalagi kalo ada yang mangkir setor. haha, bisa2 bubar jalan deh tuh arisannya. :D

  26. dulu pas kecil juga gua suka ikut kalo nyokap pergi arisan RT. hehehe.
    arman recently posted… » Bulan Maret Ini…

    • gak asik lho jadi bandar itu, Na.
      kudu nombok klo ada yang ingkar bayar :D
      saya mah ogah klo ditunjuk jadi bandar hehehe

    • ya wajar, makanya aku gak mau ikut ARISAN KOCOK. Enak yang ARISAN TEMBAK hehehe ….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 33 other subscribers

Recent Posts

No thumbnail available

Kampung Koruptor

April 10th, 2014

Di Medan sana, ada sebuah kampung namanya SUNGGAL. Sahibul hikayat, ini cerita dari bapa saya bahwa ...

No thumbnail available

Takut Tekor

March 26th, 2014

Setelah seminggu ini tenang-tenang memantau pegawai yang baru dikirim dari kampung, tiba-tiba tadi m...

Tips Bagi Penjual On-Line

Tips Bagi Penjual On-Line

March 19th, 2014

Keponakanku Attar akan 40 hari tanggal 21 Maret nanti. Biasa deh, ada acara 40 hari, gunting rambut ...

Daftar Donatur Untuk Pelatihan Kreasi Flannel @Sinabung, Tanah Karo

Daftar Donatur Untuk Pelatihan Kreasi Flannel @Sinabung, Tanah Karo

March 4th, 2014

Melanjutkan tulisan tentang rencana memberikan pelatihan padat karya pada saudara-saudara kita yang ...

Akhir Pekan Bersama Egi dan Adek Attar

Akhir Pekan Bersama Egi dan Adek Attar

March 3rd, 2014

Sudah lama ya tidak ada cerita tentang permen cantikku. Padahal ada aja sih ulahnya yang bikin haru ...

Categories

%d bloggers like this: