Nawar Kok Nemen Sih?

AAA

Pertempuran Kecil di Pagi Hari  yang tayang Jumat pagi di markas BlogCamp, mengingatkan saya pada kejadian minggu yang lalu di sebuah pasar tradisional di Tangerang sana. Jadi sebelum menyambangi rumah yang hampir disabotase orang itu, si teman yang menjemput saya minta ijin mampir ke pasar dulu untuk belanja mingguan. Maklumlah, ibu-ibu pekerja ‘kan memang harus mempersiapkan segala sesuatunya agar pas hari kerja tidak direpotkan lagi sama urusan belanja.

Baru beberapa menit berbelanja, saya mulai diliputi perasaan rikuh. Apa pasal? Itu lho, teman saya ini kalau nawar itu nemen deh, bingung juga saya. Akhirnya saya memilih menjauh dengan alasan mau lihat-lihat, padahal sih sakjane saya itu tidak tega saja. Dan nyangsanglah saya di penjual bumbu yang tadi sudah kami belanjakan sejumlah uang di sana.

Percakapan ringan dimulai dari jahe impor yang sudah mulai kisut, penampakan jahe impor yang sangat bersih dan gemuk, jangan bandingkan jahe lokal yang bertanah-tanah dan kurus. Tapi saya lihat pembeli masih setia dengan jahe lokal tuh, alhamdulillah yah :)

“Mba temennya ibu yang tadi?”

“Iya, bu, kenapa?”

“ihhh temennya kalau belanja gitu deh, nawarnya ampunnn …”

“eh? masak sering begitu?”

“iya selalu begitu. padahal kita juga ngasih harganya ga keterlaluan kok, wong penjual lainnya banyak, sudah mau mampir aja kita udah seneng, mosok dimahalin.”

“yaahhh begitulah bu, namanya juga emak-emak, umumnya kan emang senengnya nawar toh heehehe …”

“Iya mba, nawar sih boleh cuma ya jangan nemen gitu lhoo…”

Saya berlalu sambil tersenyum. Membayangkan proses belanja tadi. Beli cabe 2000, minta dicampur, sudah dibungkusi eh langsung nyomot cabe keriting dan bilang tambahin dong … eh kurang niy, 2000 lagi deh, begitu lagi, sukanya nambahin sendiri hehehe di tukang sayur ya gitu, sukanya nambahin sendiri …

Saya tidak membela pedagang dan menyalahkan emak-emak yang model begini, karena emang kudu ada emak-emak model begitu, agar emak-emak yang belanjanya seperti saya, yang ga rewelan, yang ga suka nawar, bisa lebih dihargai sama si pedagang. Ngenes aja ‘kan kalau emak-emak seperti saya ini, masih juga dibohongi timbangannya, atau kualitas barangnya, atau harganya dimahalin.

Eh bicara tentang kualitas barang, jadi inget 1 dus jeruk ponkam yang saya beli di supermarket, saya pikir ‘kan kalau sudah didusin mestinya barangnya bagus, jadi saya tidak bongkar lagi, wong udah rapi, tinggal tenteng, tapi pas sampai di rumah itu jeruk dibongkar suami ketemu aja gitu yang busuk hehehe … ampon dah ah, masih untung sih isinya manis semua, coba kalau sebaliknya? Udah busuk, asem pula, wew … tergantung amal perbuatan kali ya hihihi

Jadi emak-emak sejagat raya, saya himbau niy yaaa … kalau pas belanja tuh, nawar ya boleh, cuma itu tadi .. inget, jangan nemen! Kalau mereka jualannya ga untung, gimana bisa mereka tetep jualan? Iya ‘kan? Yang wajar-wajar aja deh, berbagi rejeki gitu … :)

 

31 Comments

  1. aku jarang nawar saat belanja. biasanya nawar kalau misalnya kemarin beli bayam 1000, hari ini dibilang 2000. kan naiknya banyak tuh? jadi kadang aku tawar, tapi kalau nggak boleh, ya nggak apa-apa. biasanya si penjual juga nggak ngasih harga mahal kok…

  2. Nawar memang perlu ya…
    Tapi kalo kebangetan ya piye ya.
    Aku sendiri tergolong orang yang ga tega buat nawar… :D
    Una recently posted… » Blogger yang Cool dan Smart?

  3. Hah? Beli jeruk kardusan?? Wah, itu gak akan pernah dilakukan ibu saya. Ibu saya anti banget membeli yang begituan. Kayak beli “kucing dalam karung”.
    Asop recently posted… » Headphone Saya Kembali Sehat!

  4. Setuju niQue, apapun yang kebangetan pasti nggak bagus kan?
    Saya termasuk orang yang nggak tegaan, kalaupun terpaksa menawar, saya nanyanya dengan senyum penuh keraguan…huhuhu, nggak bisa diajak irit sama sekali ya!
    :(
    bintangtimur recently posted… » Angklung dan Sandro Tobing

  5. Kalau urusan nawar saya paling ga tega, lebih baik ngalah saja Mba. Kalau merasakan kemahalan lebih baik minggir cari yang lain.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

  6. tips sederhana belanja di pasar tradisional : cobalah kalau setiap belanja usahakan di tempat yang sma mau belanja pa aja..kalau kita sering belanja di tempat yang sama nantinya di katagorikan langganan jadi harga gak mungkin di mahalin…

  7. Saya jarang nawar Mbak, sama kayak Pak Mars, lha wong jarang belanja.. :P
    yuniarinukti recently posted… » Raja Jalanan

  8. wah klo q g begitu sering ke pasar..
    tpi klo tawar menawar jarang q ..
    q orangna kan g tegaan :p
    Si Galau recently posted… » Obsesi Avatar

  9. Iya tuh, banyakdari para Ibu yang menawar belanjaan terlalu berlebihan…
    Makanya banyak yang menawarkan belanjaan yang dijual jauh lebih tinggi dari harga yang sesungguhnya….

  10. Kalo di pasar tradisional saya nawar secukupnya aja. Bener tuh kata kawan diatas, berapa sih untung yang mereka dapat sampai nawar segitunya.
    Hiduplah pasar tradisional…..
    Alris recently posted… » Kopi Ternikmat di Dunia

    • tapi suka nawar jajanan di kantin sekolah ga pak?
      sering ke kantin toh? :P

  11. waktu saya di Pontianak dulu, nyoba belanja ke pasar. Kebetulan penjualnya orang madura. Saya nyoba nawar pake bahasa mereka dengan harapan bisa dikasih murah, eh malah nggak ngaruh wkwkwk. Ya udah emang dasarnya saya nggak pandai nawar

  12. mbak mau nawar nih ngewarnet sejam brapa? hihihi. mbak nique belum aku masukkan link sahabat tapi sudah ada dibloglist :) bertahap ya mbak masuknya

  13. ya kalo nawar keterlaluan emang nyebelin. hehhee…sama aja kalo ada klien nawar akte gak kira2..duh jadi pusing deh.
    fanny recently posted… » 2

  14. aku dah lama ndak nawar nawar nih, soalnya jarang ada yg bisa ditawar di sini, harga pas semua

    kalau yg spt di atas emang nemen ya, mungkin krn sdh terbiasa dia
    Ely Meyer recently posted… » Pohon Zaitun

  15. mungkin udah jadi karakter dia kali seperti itu. . . . klo gak da yang kaya gtu jadi gak berwarna…. asal jangan kita aja yang kek gitu. . . salam berkawan. . .

  16. di pasar Cikupa ya mbak :) kalau aku juga ngak bisa nawar jadi kadang kala dapet yang mahal juga, sekarang pedagang udah banyak mereka pun ambil untung ngak banyak-banyak.
    bloqaditaaz recently posted… » Minggu di LIPPO Mall

  17. Saya setuju sekali Nik …
    Nawar boleh-boleh saja … tetapi jangan kenemenen …
    Kalau toh si pedagang memasang harga setinggi langit ?
    percaya sama saya … dia tidak akan survive … dia akan rontok sendiri ditinggalkan pembelinya …

    salam saya Nik

  18. Wah aku tidak pernah nawar. Kata ibuku, aku keturunan papa, yang memang tidak pernah nawar kalau belanja. Kasian aja sama pedagangnya. Cuma sejak papa pensiun dia mulai pinter nawar tuh.
    Aku sih pede, bahwa kalau aku tidak menawar PASTI dilebihin. Bahkan sering diberi barang tambahan lain. Dan seperti yang pernah aku tulis di JINX http://imelda.coutrier.com/2008/10/27/jinx/, toko yang sepi selalu menjadi ramai kalau saya datang hehehe.
    Ikkyu_san recently posted… » Gurume

  19. Karena tidak pandai menawar, biasa beli ‘pas’ saja dengan sapaan bahasa lokal halus dan minta tolong dipilihkan yang bagus ya bu (biasanya benar2 dipilihkan). Selamat berbelanja Eda Nik
    prih recently posted… » Pesona Rumput (Kaelokaning Suket)

  20. aku tuh paling nggak bisa nawar deh,
    makanya lebih suka yang fixed price, atau kalau belanja di abang2 ya nyuruh si mbak aja he..he…
    monda recently posted… » Tantangan Baca Buku

  21. hihihi iya mbak… kasian mereka ya..

    aku paling takut mbak, kalo minta nambah2 gitu, apalagi ambil sendiri.. ntar klo yg dagang nggak ikhlas bisa sakit perut aku.. hehehe

  22. antara nawar, maksa, dan dasarnya pelit bedanya tipis ya?. hahaha.. duh ya namanya emak-emak, biasanya dimaklumi. beda kalo bapak-bapak.

    makanya ada qoutes yang bilang dengan uang sepuluh ribu, seorang lelaki bisa membeli satu barang yang benar-benar dia butuhkan.. sedangkan perempuan, bisa membeli 5 barang yang terkadang tidak benar-benar perlu..

    tapi kalo belanjaan.. perlu kali yee.. hahahaa
    Gaphe recently posted… » Pantai Senggigi Di Malam Hari

  23. sepakat Nik, aku juga sering gak tega kalau nawar sampai keterlaluan gituh …
    seberapa sih untung mereka ya….
    makanya aku punya tukang sayuran langganan , jadi gak usah pake nawar lagi ……..
    salam
    serambipuisi recently posted… » Mimpi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 33 other subscribers

Recent Posts

No thumbnail available

Kampung Koruptor

April 10th, 2014

Di Medan sana, ada sebuah kampung namanya SUNGGAL. Sahibul hikayat, ini cerita dari bapa saya bahwa ...

No thumbnail available

Takut Tekor

March 26th, 2014

Setelah seminggu ini tenang-tenang memantau pegawai yang baru dikirim dari kampung, tiba-tiba tadi m...

Tips Bagi Penjual On-Line

Tips Bagi Penjual On-Line

March 19th, 2014

Keponakanku Attar akan 40 hari tanggal 21 Maret nanti. Biasa deh, ada acara 40 hari, gunting rambut ...

Daftar Donatur Untuk Pelatihan Kreasi Flannel @Sinabung, Tanah Karo

Daftar Donatur Untuk Pelatihan Kreasi Flannel @Sinabung, Tanah Karo

March 4th, 2014

Melanjutkan tulisan tentang rencana memberikan pelatihan padat karya pada saudara-saudara kita yang ...

Akhir Pekan Bersama Egi dan Adek Attar

Akhir Pekan Bersama Egi dan Adek Attar

March 3rd, 2014

Sudah lama ya tidak ada cerita tentang permen cantikku. Padahal ada aja sih ulahnya yang bikin haru ...

Categories

%d bloggers like this: